Monday, December 22, 2008

Semalam Di Malaya


Dia anak muda yang merantau dari negeri seberang.25 tahun umurnya

Pada usia putri sulungnya baru berusia 3 bulan dia telah berpergian

meninggalkan mereka demi meraih rezeki di Malaya ini.

Lewat telepon kelmarin kini putrinya sudah agak petah bebicara

bertanyakan kapan ayahnya akan pulang dan minta di belikan

boneka sebagai ole-ole.


Seterusnya saya akan melangsungkan cerita ini di dalam

Bahasa Indonesia semampu yang mungkin,kerna ianya bisa

memberi impak yang agak berkesan bagi anda insyallah.

Cerita ini saya kutip dari mulut beliau sendiri,sewaktu-waktu

masa tenggang rehat kami setelah lelah membersihkan kolam2

ternakan para dewa air.Karman berkerja sebagai gembala ternakan

di sini dan beliau di bawah pengawasan saya.Saya adalah pengantara

antara dia dengan para-para dewa air itu.


“Kira-kira anak saya itu telah pun berusia 1 tahun 6 bulan sekarang

bang…aduh sebak dada saya bang mendengar desir suara nya…

rindu amat saya pada dia dan ibunya”


Saya pun jadi teramat rindu dengan Pan.


Asyik mencari rezeki saya udah hilang punca untuk menghitung

hari..kiranya masa kok berlalu demikian pantas…Bang perjalanan

Idup saya amat jerih,sewaktu saya mula-mula tiba di sini..tokey

saya sedikit terlewat mengambil saya,lantas saya di tangkap lalu

di kurung di pusat tahanan selama 1 minggu.Hidup saya di situ

bang amat getir,usahkan di beri makan secukupnya di beri minum

pun tidak…saya sudah seakan dapat mecium ajal saya di situ.

Alhamdullilah kiranya tuhan masih sayangkan saya serta anak isteri

saya,selang 1 minggu berlalu tokey saya datang menjemput.

Di saat saya bisa menyedut nafas bebas kembali,saya airmata saya

menitis bang.


Karman cuma menamatkan pengajiannya sekadar SMA,lantaran

biaya ke universitas orang tuanya tidak mampu..lelaki Jawa Tengah

ini saya lihat memang kental jiwanya,masakan tidak kerna dia pernah

terlibat menghimpun ratusan mayat sewaktu kampong2

behampiran kacamatan nya di landa Tsunami.


Seluruh penduduk mati bang,sekelip mata ilang segala.

Anak kecil, remaja sampei yang tua2 bahkan ternakan gelimpangan

musnah berserak…betul2 seakan qiamat dunia bang.Sedih bener.

Suatu yang tak bisa saya lupa kan ada sepasang mayat yang masih

melekat tubuh mereka dalam keadaan jelek sih,saya khuatir

pasangan itu mungkin sedang bezina…nauzubillah…


Kapan kamu mau pulang Man?


Belum pasti bang,tergantung kepada pnghasilannya saya di sini

Insyaalah jika ada rejeki lebaran ini tahun saya kepingin sekali

merayakannya bersama anak isteri bang.


Insyallah Man,perbanyakan doa kamu.

20 comments:

INTAN RH said...

Sy teringin nak ke sana, nak tgk sendiri kdaan kat sana. InsyaAllah sy akan smp jua.

benludin said...

Aku mmg respek kat pendatang yg sanggup meninggalkan kampung halaman dan keluarga mereka semata2 ingin mencari sesuap nasi (yg halal) :)

Ada yg dihina atau dipandang serong semata2 mereka itu berstatus 'pendatang'. Bayangkan kita ditempat mereka.

jawa peranakan said...

APA??
JAWA TENGAH??
KENTAL??
RESPEK??

ya..emangnya yang dari bumi jawa itu buatannya ampuh dong..
liat saja SHEILA ON SEVEN, UNGU, DEWA, ON'CE,BENJAMIN S, RHOMA IRAMA,DIDI PETET & GOD BLESS..

nah..awas ya..ngak usah dicoba-coba..

ubilepih said...

Atas dasar manusia pasti ada kekuranganya...ini kisah salah seorang pencari rezeki yg benar2 tulus untuk menyara anak isteri..ttapi tidak di nafikan ada gak pendatang itu yg byak bikin onar di sini dan saya pun pernah tengok bapak2 polisi kita makan bulan dengan mereka..cukup bulan pak2 polisi ini akan mengutip cukai perlindungan di kongsi2 mereka...sya pernah lihat mereka di perlakukan macam anjing kurap...tapi ialah ini kan sifat2 manusia yg terasuk setan...sebenarnya kita harus pandai untuk menjadi manusia..kita akan di tanya siapa saudara kamu kan...wallahualam.

blackpurple @ jowopinter said...

Aku kagum dengan semangat mereka bergulat untuk terus hidup. Aku pun punya 3-4 orang pekerja dari seberang. Melihat kesungguhan mereka boleh menginsafkan kita.

Tapi itu bagi mereka yang betul2 datang ingin mencari rezeki yang halal-lah. Yang datang bikin onar, patut dihukum selayaknya.

Anonymous said...

bayangkan kita tempat mereka ?


yaaaa..aku bukan sedang membayang, tapi sedang merasa..hehe

Anonymous said...

eh lupes buh nama la plak..komen anoy kat atas tu komen aku..peace.

.kaca.

ubilepih said...

Bro J.Pinter..betul aku tengok depa memang rajin dan gigih...kekadang angkat tangan aku..depa ni memang lasak..badan kecik tapi bak keja aku rasa macam aku ni ayam daging..ha..ha itu pun kira aku ni Manco man gak la..ha..ha..yg bikin onak tu kita sula dgn onak je buntutnya..

Aik Kaca wa tahu org yg lagi asyik becinta memang selalu lupa..ha..ha.Peace

WanBeruas said...

..aku baru balik dari Jawa Tengah..dan aku memang terkedu tengok mereka mereka ini survive..satu ari bas aku sangkut dek traffic jam..d tengah2 divider ada satu ibu sedang mengendong anak,anak yang satu lagi pula sedang menyiapkan adiknya yang satu lagi dengan pakaian badut utk membuat persembahan d tengahari terik!anak2 kita sedang bersekolah ketika itu sedangkan mereka ini berjuang untuk sesuap nasi..

lanterajiwa said...

salam hormat... sedih amat ceritanya... emosi pun bisa terbawa-bawa....

Anonymous said...

wah
touching!

Purple Crayon said...

depa2 ni mmg tough klu tengok cara bekerja dan berjuang for survival.
Salam Maal Hijrah :)

ummzaid said...

Salamun alaik bro ubi..
Sama gaklah dgn kami..kengkdg kulit kami yg berwarna-warni sukar diterima dek yg berkulit putih..

Tapi kalau dgr cerita suami saya, pendatang2 India di UAE lg teruk dilayan..

ubilepih said...

tq..4 all the comment...itu cerita anak manusia..di muka bumi ini...bukan senang untuk menjadi manusia ni kan..ha..ha..Salam Maal Hijrah semua

meorpestajiwa said...

berkesan.....hehe

jawa peranakan said...

kisah ini mengingatkan saya kepada pesanan dato' laksamana hang tuah iaitu TAKKAN MELAYU HILANG DI DUNIA..

sebenarnya pepatah melayu itu tidak lengkap..org melayu sengaja menyembunyikan perkara sebenar..

pesanan dato' laksamana hang tuah yang lengkap ialah TAKKAN MELAYU HILANG DI DUNIA SELAGI ADA JAWA..

motif org melayu menyembunyikan fakta ini masih belum dapat dirungkai sehingga kini..

PS-dato fadilah kamsah pun bersetuju dengan fakta ini..

hehehe..jangan marah bro..

ubilepih said...

salam Yop!!!
Ini cerita yg selalu mendekat di hati wa bro..kisah idup org2 rabak..buat wa seronok jadi manusia.

J.Peranakan...ha..ha..wa harap takan Asam Jawa Hilang di dunia..ha..ha..

jawa peranakan said...

asam jawa penting..
batik jawa juga penting..
harap kedua-duanya tidak hilang di dunia..

en_me said...

sekadar mencari sesuap nasi.. siannn kannns.. salammmz

ubilepih said...

Papan di jawa gak penting buat membina kota melaka..ha..ha

En-me..salam..tq 4 visiting my blog