Monday, April 5, 2010

Si Gondrong


Dia menghayunkan langkahnya dengan goyah

serta terumbang ambing

Menelusuri lorong yang gelap suram itu.

Kepalanya amat meberat lantaran

kemabukan alcohol ditambahi tebal dan

kusut rambut gondrongnya


Setiba pada 1 tong sampah,dia berhenti,lalu

menyenglonkar isi kandungan

tong tersebut.Reje-reje dan sisa makanan

yang terbuag dia kutip dan himpun.

Hasil kutipannya itu dia bawa pingiran longkang

pada tembok dinding batu dia menyandarkan

sambill duduk melunjurkan kaki.Sisa makanan yang

dikutip mula dia memamah,kunyah-kunyah

dengan nafsu selera yang amat.

Dia menelan tanpa rasa jijik dan geli.Telah lama

dia mepersetankan rasa

mual sebagaimana layaknya manusia “normal”.

Segala masam dan hanyir telah sebati dengan hidupnya.

Bau-bau masam dan tengik telah mejadi

pakaian basahan riwayat dia.


Matanya tertangkap pada satu gumpalan

kertas royok terbuang kira2 sehasta dari kanannya.

Kertas itu dicapai,pandangan tertumpu pada

tulisan di kertas nan itu.Awalnya perlahan namun

terus meninggi kemudian menjadi keras suaranya

yang dihambur keluar melalui mulut berlejehkan

air liur pelat likat.


“Arggghhh,,,,siapa aku di mata kamu..

Aku tidak peduli hiraukan lagi…

Aku lelaki warga lorongan gelap..

Biarpun terbiar membuang diri…

Tetapi aku juga ada nafas yang keluar masuk..

Aku ini juga dari DIA…akan kepada DIA

Arggghhhhhh……!!!!


Usai raugan itu,nafasnya pun terhenti.

Sejenak kemudian beberapa induk tikus

mula mendekat megerumuni jasadnya,

sedikit-sedikt Sang tikus mengigit dan mencarik-carik

kepingan daging dari jasad si lelaki gelandangan itu

Kini tidak bisa kedengaran lagi jerit teriaknya.


Pada keesukan harinya seorang bayi terbuang

ditemui di longgokan sampah sarap

yang berserakan.

9 comments:

Anonymous said...

salam bro.berat juga otak wa nak pikirkan dan pahamkan cerita ni.
ada selingan tak dlm cerit ani? :)
p.c.

INTAN RH said...

salam bro, nice story and nice entry. deep meaning.

aku said...

yg aku harapkan diakhir kesah, si ibu dan si bapa dimamah tikus dlm keadaan maseh bernyawa..

Hashim Zabidi said...

Orang gelandangan ini ada dimana-mana
tapi kita tidak cakna.
Mereka ada status hidupnya sendiri
orang tidak peduli.
Itu adalah satu takdir
Tak ada siapa yang fikir.
Mereka adalah makhluk alam yang jelas
yang tidak pernah diulas.

Demikianlah kewujudan ini
hidup untuk mati.

ubilepih said...

1) P.C baca byk2 kali kalu mahu faham...ini cerita anak manusia di bumi nyata...manusia2 yg dilupai..

2);)tq intan..weh aok spiking london weh...yes,no,orait lah..

3)aku!!!sama lah kita..tapi jgn osman tikus yg gigit udah..ahak..ahak

4)Ya Pak hidup untuk mati,Meor amat perihatian dalam bab ini...harap2 Mat Jan faham..tak lah dia melara tak tentu hala..dan tohor jalan pikirnya..

IKRAB family said...

:).sukar untuk mengerti perjalanan kehidupan manusia ini.....ye kut.
p.c.

shafinar said...

mmm... sedang cuba memahami cerita...

WanBeruas said...

..sebut si gondrong teringat plak wa kat Farouk Afero..

ubilepih said...

1) P.C jika sukar memadai lah kita cuba memahami perjalanan idup diri sendiri...kenali diri itu dituntut..

2)ha..ha..ha..NAT hamg jgn dok sakitkan kepala nooo...

3)Ya wa cuba cari pilem lama indon tapi satu pun tak dapat..